Do you like my blog?

Thursday, May 27, 2010

Benci, Lepas tu Suka.

THE TYPEWRITER : Idati Malek on Thursday, May 27, 2010
Aku rasa aku memang dah lama menjadi musuh kepada budak-budak lelaki dari aku tadika sampai la..tak berapa pasti.

Masa aku tadika aku suka buli budak lelaki yang aku panggil Carrot. Aku tak tahu apa masalah dia dengan aku, tapi aku suka buli dia.

Masa aku darjah satu aku cukup benci dengan ketua kelas aku yang merupakan seorang lelaki juga.entah aku pun tak faham tapi aku tak suka dia.

Masa aku darjah dua dulu aku jadi penolong ketua kelas. Aku memang dominasi kelas tu habis-habisan. Aku tak suka budak lelaki yang berlari-lari dalam kelas. Ada yang aku buli sampai menangis. Aku ingat aku pernah kejar seorang budak itu sambil pegang stapler. Aku dapat tangkap dia, aku stapler stoking dengan baju dia. Aku tak faham apa yang aku buat masa tu. Pernah banyak kali aku bergaduh dengan budak lelaki. Tak kira lah lagi tua atau lagi muda. Aku ingat aku pernah marah-marah seorang budak lelaki tu sampai dia naik angin. Dia terus cekak kolar baju aku(aku pakai uniform skirt masa itu),kuat-kuat. Aku sampai tercekik. Tahu pulak aku menangis nak lepaskan diri masa itu. Cikgu pun backing aku, mungkin sebab aku comel.(ouh perasan.). aku rasa aku pernah tumbuk kot budak lelaki yang cekak kolar baju aku tu.

Aku pernah report kat ustaz budak-budak lelaki yang panjat bumbung sekolah.budak-budak lelaki tu pulak lagi senior daripada aku. Berani kan? Lepas tu dorang semua maki-maki aku tapi aku buat tak faham. Aku cakap memang dah tanggungjawab aku sebagai pengawas sekolah, atau aku rasa aku sebenarnya pengganas sekolah. Balik rumah aku sedih jugak la kena maki. Padan muka aku dasar kaki retot.
Masuk sekolah menengah aku masih tak berubah. Tingkatan 1 sampai 3 aku rasa tak boleh nak masuk dengan budak lelaki. Aku tahu mereka mengata aku kat belakang, yang aku ni jenis susah nak bergaul dengan mereka. Ya, aku tahu. Tapi aku tak kisah. Aku tak kenal pun budak lelaki satu batch walau kami tak sampai 100 orang pun. Aku memang tak kisah pasal budak lelaki.

Masa tingkatan 4, budak lelaki dalam kelas dah bertukar orang. Aku masih tidak kisah. Aku rasa prinsip aku “Friends are Forever, Guys are Whatever”.

Masa tingkatan 5 adalah masa perubahan aku. Aku rasa kawan sekelas lelaki aku banyak bagi tanggapan yang positif untuk aku. Mula dari situ aku baru boleh cakap dengan lelaki tanpa rasa menyampah yang teramat. Aku dah lama rahsiakan, sebelum ini kalau aku bercakap dengan lelaki, aku rasa nak tutup muka dan jerit kuat-kuat. Masa tingkatan 5 dah baik sedikit. Tapi kadang-kadang aku tak tahu apa yang aku nak cakap. Aku banyak senyum, sebab aku tak tahu nak cakap apa. Dan di saat ini aku baru buka mata untuk lelaki.

Kawan sekelas lelaki masa dekat matrikulasi agak bertuah jumpa aku yang sudah okey dengan lelaki. Kalau tak mungkin aku tak boleh bergurau, dan aku rasa ada yang aku cabut kepalanya kalau buat percubaan bergurau dengan aku.

Betul orang cakap tak boleh benci lebih-lebih, nanti suka.

Ya sekarang aku jatuh cinta dengan lelaki jugak. Dan aku sudah tidak rasa nak tutup muka dan jerit kuat-kuat dengan orang yang aku paling suka itu. Aku rasa nak cakap baik-baik.

Aku sayang seorang lelaki lain selain abah dan atuk aku rupanya sekarang ini. Aku baru sedar aku dah berubah.
hehe.

aku suka mohamad ridwan, again.

2 C.O.M.M.E.N.T.S:

Aizat Si Lipan said... [Reply]

crita ni boleh buat movie ni..agak menarik..haha

klu legenda budak setan dr novel ke movie..
kali ni lain ckit..dr blog ke movie..amcm?

idAti mALek said... [Reply]

hoho yeke?

fulamak, bwat movie tuh citer aku..

tapi kan org nak buat movie nk heroin cun2 je..

ye pun nak adaptasi dari cter aku, nty org tkejut lak la kan..

heroin nyer x cun...

huk2....(wahaha!, tapi cute je!!)

-sah sewel-